Tag Archives: Park Seo Na

CRAZY IN LOVE (1/?)

Standard

j

Got me looking so crazy right now, your touch…

Got me hoping you’ll page me right now, your kiss…

Beyonce – Crazy in Love

Pria itu, pria yang selalu berada dalam fantasi liar ku. pria dengan gigi putih yang bertengger rapi. Pria dengan jari-jari yang panjang dan penuh. Mata bulat hitam miliknya yang selalu ku inginkan menatapku saat kami bercinta suatu saat nanti dan tubuhnya yang tinggi, putih, bersih itu yang selalu ku inginkan untuk ku peluk, aku menggilainya bahkan sampai ketitik syaraf terliar ku.

Setiap kali aku melihatnya, aku benar-benar dirasuki napsu yang luar biasa. Aku menginginkannya. Disetiap anganku, aku selalu memikirkan bagaimana nikmatnya berada dibawah tindihan pria itu. pasti sangat nikmat. Ya, sangat nikmat sampai-sampai aku bisa merasakannya lewat mimpi-mimpiku.

Pria itu dosaku, dosa yang akan aku tanggung karena terus memikirkan fantasi bercinta dengannya. Ia akan menjadi dosaku jika aku tetap mendesah hanya karena aku melihat ia bediri tak jauh dari hadapanku. Dan akan tetap menjadi dosa, jika saat aku mencium aroma tubuhnya aku ingin segera dimasuki oleh pria itu. aku tergila-gila padanya. Sangat. Hingga aku tidak peduli dengan dosa jika aku memikirkannya. Ya aku sangat menggilai Pria itu… Cho Kyu Hyun.

~~~000~~~

Seo Na menekan ujung rok ketat di atas lututnya, saat ini gadis itu tengah duduk didepan seorang pria. Pria jakung yang saat ini menjadi CEO tempat ia bekerja. Pria yang ia inginkan untuk berada dalam dirinya, hanya dengan menatap pria itu ia bisa memikirkan hal yang belum ia pernah lakukan sebelumnya. Hanya dengan pria itu ia bisa memikirkannya.
Tapi, Cho Kyu Hyun bahkan tidak pernah menatapnya sama sekali, tatapan pria itu tak pernah berhasrat padanya mereka hanya bertemu pandang sekali dua kali, itupun karena pekerjaan yang mengharuskan mereka bertemu atau saling berbicara.

“kau bisa melanjutkannya dirumah, besok pagi kau bisa memberikannya kembali padaku”. Ujar pria berusia 26 tahun itu.

Seo Na mengangguk, tersenyum singkat tanpa berani menatap pria itu. ia terlalu takut, bahkan saat ini ia sedang menenangkan syarafnya karena sejak tadi ia benar-benar terbuai oleh aroma maskulin yang muncul dari tubuh atasannya itu. ia tidak ingin memperlihatkan betapa inginnya ia bersama dengan Kyu Hyun, betapa ia ingin berada dibawah tindihan pria itu. ya, mungkin sebentar lagi ia akan gila. Pikir Seo Na.

“baiklah, akan aku selesaikan secepatnya. Aku permisi”. Ucap gadis itu kaku, otaknya tak bisa bekerja dengan baik. suasana didalam ruangan ini terlalu panas untuknya. Ia segera beranjak dari sana dengan tergesa, melangkah tanpa peduli jika pria itu tengah menatapnya aneh.

“tunggu…”. Seo Na berkedik. “Ada yang aneh dari dirimu Park Seo Na”. Gadis itu menghentikan langkahnya. Ia tidak ingin berbalik menatap pria yang menyadari keanehan dari dirinya. Tidak, ia tidak ingin pria itu tau jika ia sangat teramat menginginkan atasannya itu.

“kau sakit? Bibir mu pucat”. Suara Kyu Hyun berada teopat dibelakag gadis itu, Seo Na berbalik dengan hati-hati mengadahkan wajahnya, menatap wajah khawatir Cho Kyu Hyun dihadapannya. Dan lagi-lagi jantung gadis itu berdetak tidak normal, ia pasti akan benar-benar gila setelah ini.

“a.. akk..ku baik-baik saja”. ujar gadis itu terbata. Ia masih tidak percaya jika wajah Kyu Hyun berada tidak jauh dari hadapannya, pria itu sedikit mencondongkan tubuhnya kedepan.

“kau yakin?”. Kyu Hyun mengulurkan tangannya kearah kening Seo Na, dan itu hanya membuat gadis itu kalang kabut. Ya dia harus menghentikan pria itu, sebelum ia benar-benar melecuti semua pakaian pria itu dan memaksanya menidurinya. Pikiran yang kotor.

“Ya, maaf aku benar-benar harus pergi”. Suara gadis itu meninggi dan bergetar, Seo Na menyingkirkan jemari-jemari Kyu Hyun dari keningnya. Sebelum akhirnya ia benar-benar pergi meninggalkan pria itu didalam ruang kerjanya.

~~~000~~~

Udara disekitarnya tiba-tiba panas, Kyu Hyun melonggarkan dasinya lalu membuka satu kancing teratas kemeja kerjanya. Gadis itu, gadis yang selalu ia perhatikan dari kejauhan, gadis yang selalu pucat jika berhadapan dengannya. Dan ia selalu penasaran dengan gadis itu. Kyu Hyun menginginkannya, entah sejak kapan ia menyukai Park Seo Na. Tapi ia yakin, gadis itu juga memikirkan apa yang ia pikirkan, tidak terkecuali tentang fantasi seks dengan Seo Na.

Sebenarnya mereka pernah bertemu sebelum Kyu Hyun menggantikan posisi Ayah-nya untuk memimpin perusahaan. Dulu ketika pria itu berkunjung ke perusahaan milik Ayah-nya, gadis itu dengan ramah menyapanya, mata gadis itu coklat jernih, rambutnya hitam diikat keatas dengan anak rambut yang menggantung menghiasi tengkuknya, memang penampilan Seo Na tampak biasa, ia selalu mengenakkan pakaian formal kantor dengan rok span tanpa belahan dan ditambah kaca mata tebal yang bertengger di hidung mancung milik gadis itu.

Seo Na adalah tipe gadis yang tidak terlihat ber-make-up tebal, sederhana sekali hingga Seo Na mampu membuat Kyu Hyun mengalihkan pandangannya kearah gadis itu. sejak saat itu Kyu Hyun mencari tau tentang gadis itu dan satu yang ia pikirkan sejak saat itu, menikahi Park Seo Na dan bercinta dengan gadis itu.

“apa kau rasa ia menyukaiku?”. Pria disampingnya itu tampak tersenyum, pria yang sudah berusia lanjut dengan banyak rambut putih dikepalanya. Pria yang sudah bekerja untuk keluarga Kyu Hyun sejak Kyu Hyun belum ada diantara keluarga Cho.

Soo Hwan tersenyum, tampak kerutan disekitar mata pria tua itu. “tentu saja, ia sangat menginginkan anda tuan muda”. Ujarnya pada Kyu Hyun sambil meletakkan segelas Teh hangat kehadapan Tuan muda-nya itu.

Kyu Hyun tersenyum. “benarkah? bagaimana jika ia tau siapa aku sebenarnya?”. Sinar mata Kyu Hyun tampak melemah, gadis yang ia sukai itu pasti tak akan memaafkannya.

“anda tidak bersalah atas kasus itu, lagi pula Ayah anda pantas melakukan hal itu”. suara Soo Hwan terdengar tegas, ia tau persis apa yang sudah terjadi. Ia bersyukur gadis yang di sukai Kyu Hyun tumbuh menjadi gadis yang cantik dan luar biasa baik, tidak meniru sifat Ayah-nya yang seperti iblis. “Tuan Park pantas mendapatkan balasan”. Tambah pria itu lagi.

Kyu Hyun menggeram, mata pria itu menggelap.”jaga ucapanmu! Ia tidak sepenuhnya bersalah jika…”. Kyu Hyun menghentikan perkataannya. “sudahlah, aku lelah. Kau boleh keluar dari ruanganku”. Ucap Kyu Hyun akhirnya. Ia tidak ingin berdebat tentang hal ini. ia sudah sangat lelah.

Soo Hwan membungkuk lalu menuruti perintah Kyu Hyun untuk meninggalkannya, batin pria itu berbisik. “Tuan muda, seharusnya saat ini anda sudah menikah dengan gadis itu jika saja Ayah-nya tak berbuat curang pada Tuan Cho”. Batinnya.

~~~000~~~

Seo Na melangkah memasuki Apartemen mungil miliknya, Apartemen yang luasnya tidak lebih dari dua bagian ruangan kamar tidur dan dapur digabung menjadi tempat televisi reotnya dan beberapa tumpukkan buku kuliahnya beberapa tahun yang lalu. Ia harus beranjak meninggalkan rumah mewah milik keluarganya, hutang yang ditinggalkan mendiang Ayahnya sejak perusahaan Ayahnya bangkrut begitu besar ditambah biaya rumah sakit saat ibunya menjalani pengobatan membuat tabungan keluarga mereka terkuras habis.

Dulu Seo Na memiliki keluarga yang bahagia, ia kaya, Ayahnya memiliki sebuah perusahaan yang bergerak di bidang industri dan pada akhirnya bangkrut karena kerja sama yang buruk dengan perusahaan lain, sejak saat itu Ibu nya sakit-sakitan dan Ayahnya kabur begitu saja meninggalkan ia dan Ibu nya dengan banyaknya hutang dan akhirnya Ibu nya meninggal karena penyakit jantung yang ia derita. Sejak saat itu Seo Na hidup sendiri tanpa keluarga sebagai gantinya ia menjual rumah milik keluarganya dan memulai hidup di Apartemen yang kini ia tinggali selama lima tahun belakangan ini.

Sebenarnya gadis itu sangat penasaran pada kolega Ayahnya yang membuat perusahaannya bangkrut, ingin ia bertanya apa yang terjadi namun akses untuk bertanya pada kerabat Ayahnya terputus begitu saja, ia juga tak mengenal rekan bisnis Ayahnya saat itu Seo Na sedang menjalani kuliahnya dan tidak terlalu memperdulikan dengan siapa Ayah nya menjalin pekerjaan.

Dan setelah ia lulus gadis itu mulai mencari pekerjaan dan akhirnya ia bekerja di perusahaan yang sangat besar hingga saat ini. Awalnya ia ingin bertanya pada pemilik perusahaan itu, apakah atasannya mengenal Ayahnya tapi saat Seo Na berniat bertanya atasannya meninggal dunia dan posisi kepimimpinan perusahaan digantikan oleh anak laki-lakinya. Ya, pria itu adalah Cho Kyu Hyun, pria yang membuat Seo Na sesak napasnya hanya dengan menatap wajahnya.

Seo Na kembali teringat pada kejadian tadi siang, itu adalah pertama kalinya mereka bersentuhan secara langsung, kulit dengan kulit. Sebelumnya Seo Na hanya bisa menatap Kyu Hyun dari jarak yang tidak terlalu dekat. Dan lagi, Seo Na teringat pada kenangan tiga tahun yang lalu, saat pertama kali ia bertemu Cho Kyu Hyun di perusahaan milik pria itu, saat ia melempar senyuman pada Kyu Hyun didalam lift, saat itu hanya mereka berdua membuat atmosfer berbeda diantara mereka, sejak saat itu Seo Na selalu mengingat wajahnya dan tanpa disangka beberapa bulan berikutnya ia mendapati jika atasan barunya adalah Cho Kyu Hyun, anak dari Tuan Park pemilik perusahaan tempat ia bekerja.

Ponsel gadis itu tiba-tiba bergetar, Seo Na terjaga dari lamunannya lalu mengalihkan pandangannya pada layar ponselnya, kini bibir gadis itu membentuk ulasan senyum. Esok adalah peringatan kematian Ibu nya, ia akan berkunjung kepusara Ibunya esok hari. Gadis itu meneteskan air matanya, jika Ayahnya tidak kabur mungkin saat ini ia tidak akan merasa sendiri seperti ini.

~~~000~~~

“ada yang ingin Ibu bicarakan Kyu Hyun”. Suara khas milik Ibu nya mengusir keheningan sarapan pagi keluara Cho pagi ini. Kyu Hyun menatap Ibu nya, tidak terkecuali kakak dari pria itu, Ahra. “saat ini usiamu tidak lagi remaja, aku memikirkan banyak hal tentang masa depanmu”. Tambah Ibu-nya.

Kyu Hyun mengangguk, ia tau maksud dari wanita yang sudah melahirkan dan membesarkannya itu, ia tau jika Ibu-nya ingin ia segera menikah. Ahra juga tampak mengangguk paham.

“kau pasti tau maksud Ibu”. Wanita itu menghentikan kalimatnya, menghela napasnya panjang. “sebenarnya dulu Ayah mu sudah menyiapkan seorang gadis, tapi ada sesuatu hal yang menyebabkan perjanjian pernikahan diantara kalian di batalkan”. Kyu Hyun tertohok, matanya sedikit membelalak, namun kakak Kyu Hyun tampak paham, ia tau yang dimaksud Ibu mereka.

“seorang gadis?”. Tanya pria itu penasaran, ia meletakkan garpu dan pisau makannya dimeja. “bahkan Ayah tak pernah mengatakan apapun padaku”. Tambah Kyu Hyun, pria itu tampak kesal.

Ibu Kyu Hyun tampak tersenyum lemah. “karena waktu itu kau dan gadis itu masih sangat muda, gadis itu juga tak mengetahuinya.”. jelas wanita itu, tak berani menambahkan atau menjelaskan siapa gadis itu sebenarnya.
“siapa dia? apa aku mengenalnya? Kenapa kalian merahasiakan ini padaku?”. Paksa Kyu Hyun, otot leher pria itu tampak menegang.

“jika kau tau sekalipun aku yakin ia tak akan bersedia menikah denganmu, mungkin sekarang ia bertanya-tanya tentang kepahitan yang terjadi dalam keluarganya, dan jika ia tau yang sebenarnya ia akan pergi meninggalkan perusahaan kita, hanya dengan merahasiakan semua ini darinya kita bisa membantunya untuk tetap hidup tapi untuk lebih Ibu rasa tidak bisa lagi Kyu”. Setiap ucapan yang keluar dari mulut Ibu-nya itu hanya membuat kepala Kyu Hyun terasa pusing, ia tau siapa yang dimaksud Ibu-nya, dan ia tau sekarang kenapa gadis itu dipekerjakan di perusahaan milik keluarganya. Park Seo Na, ya seharusnya jika Ayah gadis itu tidak berlaku curang pada perusahaanya mungkin saat ini ia sudah menikah dan hidup bahagia dengan gadis itu dan yang terjadi saat ini hanyalah Ia dan Park Seo Na hanyalah sebatas hubungan antara Atasan dan Bawahan.

Kyu Hyun menarik udara banyak-banyak disekitarnya, dan mengucapkan sesuatu yang membuat Ibu dan Ahra terkejut. “aku akan menikah dengannya, meskipun ia membenciku sekalipun”. Ujar pria itu tenang, lalu beranjak meninggalkan Ibu dan kakaknya yang kini saling menatap pilu. Ya, keduanya sudah tau jika Kyu Hyun sangat menginginkan Seo Na, Soo Hwan sudah menceritakan semuanya.

~~~000~~~

Ini sudah hampir jam makan siang tapi gadis yang di tunggunya belum juga muncul dihadapannya, gadis itu berjanji untuk mengantarkan dokumen yang sudah ia pesankan kemarin dan sampai detik ini Kyu Hyun masih menunggu seperti orang bodoh di dalam ruang kerjanya. Pria itu benar-benar gelisah, bahkan sekarang ia takut jika Seo Na mengetahui siapa dirinya, siapa keluarganya dan apa yang membuat gadis itu hidup dalam kesendirian seperti saat ini.

Suara kenop pintu memecah lamunan pria itu, dengan hati-hati seorang gadis masuk kedalam ruangannya, wajahnya tampak lesu dan matanya sedikit sembab, Seo Na terlihat dalam keadaan yang tidak baik.

“Maaf Tuan, aku terlambat”. Suara Seo Na terdengar lebih lemah, gadis itu juga mendunduk tak menatap Kyu Hyun sedikitpun membuat Kyu Hyun geram sekaligus penasaran apa yang terjadi pada gadis itu.

Kyu Hyun beranjak dari tempat duduknya, lalu berjalan kearah Seo Na berdiri persis disamping gadis itu dan tubuhnya menghadap ke arah Seo Na. “Apa yang terjadi? Apa kau tidak ingin bekerja lebih lama disini?”. Suara Kyu Hyun terdengar lebih rendah dari biasanya, membuat Seo Na berkedik, gadis itu semakin membenamkan kepalanya.

“sebelum ke kantor aku berkunjung ke makam Ibu-ku, maaf kan aku Kyu Hyun-ssi”. Akui gadis itu akhirnya, dan pengakuan gadis itu hanya membuat Kyu Hyun tertohok ditempatnya. Seharusnya ia tidak mengucapkan kalimat barusan, dan seharusnya ia simpati pada gadis itu tadi, mendengar pengakuan Seo Na membuat Kyu Hyun merasakan sakit didadanya. Ia bisa membanyangkan betapa beratnya hidup Seo Na saat ini dan itu hanya membuat Kyu Hyun ingin segera memiliki Seo Na membuat gadis itu bahagia.

~~~000~~~

Seo Na berusaha menatap mata Kyu Hyun dan itu hanya membuat nyeri pada pusat tubuhnya, dengan jarak seperti ini hanya membuat sesuatu dalam dirinya terjaga, ia merasa dewi hasratnya tengah menari-nari disekitarnya saat ini. seketika tubuh gadis itu kaku.

“maaf kan aku tentang itu”. suara Kyu Hyun terdengar melembut ditelinga Seo Na, ekspresi pria itu juga tak terbaca, Seo Na tau Kyu Hyun pasti kasihan padanya dan itu hanya membuat hatinya sakit, ia ingin Kyu Hyun menyukainya seperti ia menyukai pria itu bukan mengkasihaninya seperti saat ini.

“tidak, aku baik-baik saja. jangan kasihani aku karena hal itu Tuan”. Suara Seo Na sedikit meninggi dan bergetar. “aku permisi”. Tambah gadis itu lagi lalu melangkahkan kakinya meninggalkan ruangan Kyu Hyun sebelum otak kotornya mulai bekerja lagi memikirkan bagaimana pria itu mencumbunya.

“aku ingin mengajakmu makan malam Park Seo Na”. Apa?! makan malam? . langkah Seo Na terhenti. “anggap saja aku berhutang padamu karena kau menyelesaikan laporan ini dalam satu malam, bagaimana?”. Tawaran yang dilontarkan Kyu Hyun padanya membuat gadis itu tergiur, makan malam dengan pria yang mengisi fantasi bercintanya. Benar-benar langkah, pikir Seo Na.

“jika kau bersedia, aku akan menjemputmu sekitar jam tujuh malam”. tambah Kyu Hyun akhirnya.

Seo Na tersenyum senang.”baiklah Tuan, aku permisi”. Ujar gadis itu akhirnya sebelum akhirnya benar-benar meninggalkan Kyu Hyun yang juga tersenyum ditempatnya. Malam ini adalah malam yang akan menjadi penentuan masa depan keduanya.

“Na-ya, kau akan jadi milikku. Apapun yang terjadi”. Ucapan Kyu Hyun menggema kesetiap penjuru ruangan kerjanya, seperti janji seorang kasatria.

~~~000~~~

Seo Na sudah siap, beberapa menit lagi mungkin Kyu Hyun akan sampai ditempatnya tapi apa pria itu tau Apartemennya yang usang ini? bagaimana pria itu tau? Pertanyaan yang mengitari otak gadis itu seketika lenyap ketika mobil mewah bewarna hitam mendekat kearahnya yang berdiri di depan gedung Apartemennya dan seseorang turun dari sana dengan tuxedo lengkap dengan dasi kupu-kupu, tatanan rambut yang begitu menawan, Kyu Hyun sangat tampan, lebih tepatnya benar-benar sangat tampan.

Kyu Hyun keluar dari mobilnya menatap pada gadis yang kini berdiri kaku di samping mobilnya. Seo Na mengenakkan Dress merah menyala diatas lutut, lekukan tubuhnya tercetak jelas dengan rambut yang ia sanggul keatas dan hiasan yang menempel pada rambut gadis itu. Seo Na tampak risih dengan pakaian yang ia kenakkan ditambah tatapan Kyu Hyun yang sejak tadi tak lepas memperhatikannya dari atas sampai bawah.

“kau siap?”. Suara Kyu Hyun mengalihkan tatapan gadis itu yang sejak tadi membungkuk dan pipinya memerah karena gugup. Kyu Hyun terkekeh geli didalam hatinya.

Seo Na mengangguk lalu berjalan menyusul Kyu Hyun dan masuk kedalam mobil ketika pria itu membukkan pintu mobil untuknya, dan lagi-lagi keinginannya untuk memiliki pria itu begitu besar.

“baiklah Nona Park, mari kita berangkat”. Suara Kyu Hyun yang begitu tenang sukses membuat wajah Seo Na merona, panggilan Nona Park untuknya terdengar begitu menggelikan ditelinga Seo Na saat ini.

~~~000~~~

Keduanya sampai didepan restoran mewah bergaya Eropa, Seo Na yakin harga satu piring makanan didalam sini sama dengan besar gajinya di perusahaan Kyu Hyun. Gadis itu menatap pilar-pilar kokoh yang bertengger rapi pada setiap tepi langit-langit restoran itu menambah kesan mewah dan megah, tempat ini memang sangat –Kyu Hyun- sekali, menggambarkan betapa mewahnya hidup pria dihadapannya ini.

Dulu saat ia masih menjadi anak pengusaha kaya Seo Na tak pernah menyempatkan diri untuk berjalan-jalan atau makan diluar dengan keluarga dan temannya, ia sibuk dengan sekolah dan kegiatan tambahannya. Seo Na termasuk gadis yang berprestasi di sekolah jadi ia akan lebih memilih menghabiskan waktu dikamar atau di sekolah untuk belajar.

“Park Seo Na, ini menu-nya”. Suara pria itu menghalau lamunan gadis itu dari pikirannya. Ternyata sejak tadi ia asik memperhatian hal-hal disekelilingnya tanpa sadar seorang pelayan kini tengah berdiri diantara mereka. Seo Na tersenyum kaku, dia menertawakan dirinya sendiri. benar-benar norak.

Seo Na mengambil daftar menu makanan dari tangan Kyu Hyun lalu menatap jajaran makanan yang tertera disana, gadis itu bingung disana hanya ada makanan Eropa dengan hurus alphabet tidak ada tulisan hangul sedikitpun bahkan ia tidak mengerti dengan gambarnya.

“aku mau ini”. tunjuk Seo Na asal, mukanya merah padam pasti Kyu Hyun berpikir jika dirinya benar-benar kampungan. Gadis itu mencoba menyembunyikan wajahnya dibalik poninya yang tergerai.

“tidak apa Seo Na, aku akan memilihkan yang enak untukmu”. Kyu Hyun tersenyum lalu bercakap-cakap pada pelayan yang menatap keduanya bingung, lalu pelayan itu berlalu meninggalkan keduanya.

Kyu Hyun menatap gadis yang berada dihadapannya itu, gadis lugu terlalu lugu hingga ia ingin sekali tersenyum melihat tingkah gadis dihadapannya ini. “apa kau tidak suka tempatnya?”. Kyu Hyun angkat bicara masih menatap kearah Seo Na yang membatu ditempat duduknya.

Seo Na menggeleng cepat. “tidak, aku sangat suka. Ini sangat mewah dan aku sangat suka”. Jawab gadis itu, senyumnya yang begitu cantik tergambar diwajahnya. Seo Na yang manis, ya sangat manis hingga Kyu Hyun ingin segera menyeret gadis itu ketempat gelap lalu menciumnya.

Seo Na memaksa matanya menatap Kyu Hyun walaupun ia tau efeknya sangat tidak bagus, ia tetap menatap mata pria itu. Kyu Hyun benar-benar tampan, pikir Seo Na.

“bernafas Seo Na, ekspresi wajahmu seperti senar biola yang akan putus”. Suara Kyu Hyun berhasil membuat muka gadis itu lagi-lagi memerah. Sial. Seharusnya ia tak balas menatap Kyu Hyun seharusnya ia menahan dirinya dan sekarang yang ia dapati adalah Kyu Hyun yang menertawakan kekonyolannya.

Makanan pesanan mereka tiba, keduanya larut dalam pikiran masing-masing. Kyu Hyun mengunyah makanannya sambil menikmati wajah Seo Na yang makan dengan lahapnya didepan matanya saat ini dan Seo Na kini sibuk dengan makanannya tanpa tau jika Kyu Hyun tengah memperhatikannya. Gadis itu sangat cantik, cara ia mengunyah pipinya yang gembul karena mengunyah makanan dan ekspresinya berubah-ubah ketika mencicipi makanan dihadapannya.

Malam ini Kyu Hyun berniat mengatakan apa sebenarnya yang menjadi tujuannya mengajaka gadis itu kemari. Ya sebelum terlambat ia akan mengatakan semuanya, tidak semua hanya beberapa. Tentang rahasia keluarga gadis itu akan tetap ia simpan dan akan ia katakan jika suatu saat nanti ia memiliki waktu yang tepat untuk mengatakan semua kebenaran tentang siapa dirinya.

Seo Na menyudahi makanannya, begitu juga dengan Kyu Hyun. Gadis itu menatap Kyu Hyun yang kini juga menatapnya. Seo Na mengalihkan pandangannya tidak ingin berkonsentrasi pada atasannya itu.

“kau suka?”. Suara Kyu Hyun menarik perhatian Seo Na. Gadis itu mengangguk. “bahkan umurmu sudah menginjak angka dua puluh tiga tahun dan cara makanmu masih seperti anak kecil”. Seo Na mengernyit, gadis itu menaikkan alisnya. Apa maksud pria ini?

Kyu Hyun mengulurkan tangannya kedepan, menghapus sisa makanan dari sudut bibir gadis itu dengan ibu jarinya membuat Seo Na terkesiap, gadis itu kaget bukan main dan hal itu sama dengan apa yang dirasakan pria dihadapannya itu mata mereka bertemu dengan jarak sedekat ini. Kyu Hyun menggeram mata pria itu menggelap ia tidak bisa lagi menahannya.

Setelah Kyu Hyun meletakkan beberapa lembar uang, ia menarik Seo Na dari dalam restoran itu tiba-tiba. Membuatgadis yang berada dalam genggamananya itu hanya terkejut dan mengikuti kemana langkah Kyu Hyun membawanya. Apa yang ia lakukan? Gadis itu mengerang dalam hatinya.

~~~000~~~

Keduanya sudah berada dalam mobil mewah milik Kyu Hyun, nafas Seo Na terengah-engah karena Kyu Hyun menariknya secara tiba-tiba. Ada ketakutan dari mata gadis itu ketika Kyu Hyun menyeretnya didepan orang-orang, apa pria itu marah? Pikir Seo Na. Tapi yang kini ia dapati hanyalah tatapan Kyu Hyun padanya, tatapan yang tak bisa gadis itu artikan dan Seo Na menuruti suara hatinya untuk membalas tatapan pria itu.

“Maaf, aku tak bermaksud menghancurkan suasana makan malam kita”. Ujar pria itu, memperdalam pegangannya pada stir mobilnya. Mobil mereka masih dihalaman parkir belum bergerak.

Maksud Kyu Hyun menarik gadis itu keluar agar ia tak memperburuk keadaan dengan mencium gadis itu didepan umum, tapi kenyataannya keadaannya semakin buruk ketika mereka hanya berdua didalam mobil yang sama, atmosfernya kian meledak-ledak.

“Kyu Hyun-ssi, apa terjadi sesuatu? aku pikir kau marah padaku”. Suara Seo Na terdengar serak, gadis itu menarik ujung Dress nya menahan rasa gugup. Apa yang dirasakan Seo Na saat ini hanyalah sesak didadanya yang terasa menghimpit, bukan karena sakit tapi karena ia sedang terperangkap dengan pria yang selalu mengisi fantasi bercintanya.

Mereka saling bertatapan.”Kyu Hyun-ssi, mungkin kau butuh istirahat tidak apa jika kita-“. Suara gadis itu tak terdengar lagi, matanya melotot, ada benda lembut yang menyentuh bibirnya mengatup bibir gadis itu hingga Seo Na tak bisa lagi berkata-kata.

Kyu Hyun menyambar bibir gadis itu, merasakan setiap sisi bibir Seo Na yang lembut. Ia benar-benar tak bisa menahan apa yang sudah terkubur dalam dirinya sejak ia mengenal gadis itu dan menginginkan Seo Na. Bibir mereka berpagut mesra, terdengar ecapan lidah dan bibir Kyu Hyun yang menghisap liar bibir Seo Na. Gadis itu memang sangat polos, Seo Na begitu pasif dan hanya menerima setiap perlakuan Kyu Hyun pada bibirnya, akhirnya pria itu melepas kontak diantara mereka tidak memberi jarak menempelkan keningnya pada kening gadis itu, merasakan napas Seo Na yang terengah-engah berhembus di wajahnya.

Kyu Hyun mengecap singkat bibir gadis itu sebelum ia mengatakan satu hal yang membuat gadis dihadapannya saat ini melotot.

“mari kita menikah, Park Seo Na”. Dan Seo Na hanya bisa menatap tak percaya pada ucapan yang dilontarkan Kyu Hyun padanya. Apa? ia tak salah dengarkan? Menikah?.

To Be Continue

Advertisements