CRAZY IN LOVE (2/?)

Standard

j

I look and stare so deep in your eyes
I touch on you more and more everytime
call your name two, three times in a row

– Crazy In love , Beyonce

Seo Na tampak bingung, orang-orang tampak mondar mandir dihadapannya. Matanya juga sejak tadi mencari sosok Cho Kyu Hyun tapi ia tak menemukan pria itu. tiga hari lagi pesta pernikahan mereka, pesta yang terjadi mendadak baru direncanakan sejak pria itu mengajak Seo Na menikah. Seo Na masih tak mengerti dengan apa yang terjadi, bahkan saat itu ia sempat tertawa lalu memukul pipinya sendiri agar ia terbangun dari mimpinya tapi tidak, Kyu Hyun baru saja melamarnya, bukan melamar lebih tepatnya memintanya untuk menikah dengan pria itu. dengan tatapan bodohnya Seo Na hanya mengangguk lalu pria itu memeluknya.

Semua terjadi begitu cepat dan sekarang yang ia lihat adalah orang-orang yang tengah sibuk mempersiapkan pesta mereka. “Na-ya”. suara lembut itu menghalau pikiran Seo Na yang melayang-layang.

Gadis itu tertegun sebentar mengamati wajah wanita dihadapannya saat itu. “aku Ahra, Cho Ahra. Kakak Cho Kyu Hyun”. Jelas wanita itu pada Seo Na, menyadari siapa yang berada dihadapannya saat ini Seo Na segera membungkuk memberi hormat pada Ahra gadis itu jadi salah tingkah.

“kau sangat cantik jika dilihat secara langsung Seo Na, tidak heran jika Kyu Hyun menginginkamu”. Ahra terkekeh geli, ditambah ekspresi wajah Seo Na yang seketika berubah merona dan salah tingkah. “masuklah, Kyu Hyun ada didalam”. Tawar Ahra mengulurkan tangannya pada Seo Na, gadis itu meraihnya lalu tersenyum kearah calon kakak iparnya itu.

Ini pertama kalinya Seo Na menginjakan kaki di rumah keluarga Kyu Hyun, rumah yang sangat luas dengan cat dinding putih gading menambah kesan kokoh rumah megah itu. tapi kini tatapan Seo Na teralihkan pada pemandangan didepannya, seorang pria yang duduk begitu tampan dengan buku bacaan ditangannya. Cho Kyu Hyun, dengan pakaian rumahan yang begitu sederhana, rambutnya acak-acakan terlihat begitu sangat seksi dimata Seo Na.

“Kyu Hyun, Seo Na sudah lama menunggu diluar dan ia berdiri disana menunggumu. Kenapa kau mengabaikannya?”. Ahra berceloteh pada adik laki-lakinya itu memukul pelan lengan Kyu Hyun.
“Seo Na?”. Kyu Hyun kaget, ia segera melempar buku ditangannya ke meja, lalu terkekeh pada kakaknya. “aku benar-benar tak menyadarinya”.

“baiklah, aku akan mengurus tatanan dekorasi pesta kalian. Na-ya berhati-hatilah”. Ujar Ahra mengedipkan satu matanya kearah Seo Na, membuat Seo Na terkekeh lalu pandangannya mengarah pada wajah Kyu Hyun yang tampak bingung melihat keduanya.

Kyu Hyun kembali fokus pada gadis dihadapannya itu. “apa kau sudah lama menunggu Na-ya? maaf kan aku”. Pria itu berdiri tepat dihadapan Seo Na, membuat gadis yang berada dihadapannya saat itu harus mendongakkan kepalanya keatas.

Seo Na tersenyum lalu gadis itu menggelang. Jika harus menunggu selama berjam-jam diluar pun Seo Na tak akan marah pada Kyu Hyun. “aku harus mengatakkan sesuatu padamu Kyu Hyun-ssi”. ujar gadis itu ragu-ragu, mata Seo Na tampak beralih menatap taman hijau cantik dibelakang punggung Kyu Hyun, gadis itu sedikit menaikkan alisnya. Lalu kembali fokus pada Kyu Hyun.
“ada apa? sesuatu terjadi?”. Pria itu mengernyit, matanya masih menatap paras Seo Na yang tampak kebingungan.

“soal pernikahan ini, apa semua ini tidak terasa terlalu cepat. Bahkan kau belum mengenalku”. Gadis itu meremas jemarinya, kali ini ia menunduk membuat pria dihadapannya itu menghela napas panjang lalu menarik dagu Seo Na keatas untuk menatap matanya.

“seharusnya aku mengatakan hal yang sebenarnya Na-ya, mari ikut aku”. Kyu Hyun menarik tangan gadis itu lembut, menuntun Seo Na pergi ke suatu ruangan dirumahnya. Ruang pribadi pria itu.

~~~000~~~

Seo Na menatap sekeliling ruangan itu, ruangan yang dipenihu oleh buku-buku yang tersusun rapi didalam lemari dan beberapa buku yang tertumpuk dimeja baca besar dekat mereka. Seo Na takjub akan kepribadian Kyu Hyun, ia juga punya buku yang cukup banyak tapi tak sebanyak buku-buku yang berada diruangan ini. Seo Na hanya bisa terperangah.

“kau boleh meminjamnya juga kau ingin”. Suara itu membuat Seo Na bangun dari lamuannnya, gadis itu tersenyum salah tingkah. Lagi-lagi ia hanya membuat dirinya terlihat seperti gadis yang benar-benar norak, bisik batin gadis itu.

“jika aku mempunyai buku sebanyak ini aku akan menghabiskan waktu berada didalam ruangan ini, membaca setiap buku yang mungkin cocok dengan selera ku”. ujar gadis itu lalu kakinya beranjak dari tempat ia berdiri sebelumnya lalu ikut duduk dihadapan Kyu Hyun yang kini asik menatap gerak-gerik Seo Na.

“setelah kita menikah kau boleh menghabiskan waktu ditempat ini, bahkan jika kau ingin kita bisa bercinta disini”. Kalimat Kyu Hyun barusan berhasil membuat Seo Na menatap pria itu dengan mata melotot sebelum akhirnya pipi Seo Na kembali merona. Bisa-bisanya pria itu membicarakan tentang bercinta setelah mereka menikah.

“Hahaha aku bercanda, kita bisa melakukannya di ranjang”. Tambah pria itu akhirnya hanya membuat keadaan pikiran Seo Na semakin memburuk, ia malah membayangkan bagaimana jika ia bercinta dengan pria itu nantinya. “jangan pikirkan hal yang tidak-tidak Seo Na. Otakmu yang cantik itu tidak boleh berpikiran kotor”. Kyu Hyun terkekeh menatap Seo Na yang menundukkan kepalanya karena ucapan pria itu.

Sial!

“jadi kau akan menjelaskannya padaku kan?”. Seo Na mengalihkan pembicaraan mereka dari pembahasan tentang –bercinta- mungkin ia akan lebih fokus jika membicarakan tentang hal yang lainnya.

Kyu Hyun tersenyum lalu mengulurkan tangannya kedepan, meminta Seo Na menyambut tangan itu. Seo Na tampak bingung sebelum akhirnya menyambut tangan Kyu Hyun dan gadis itu duduk persis disamping Kyu Hyun dengan tangan pria itu yang melingkar dipinggangnya. “aku sudah memperhatikan mu sejak lama Na-ya”. ujar pria itu tulus, ia mengungkap kebenaran di atas sebuah kebenaran yang tersimpan.

Seo Na tetap berada didalam pelukan Kyu Hyun menyandarkan kepalanya didada pria itu. dan terasa sangat hangat.

“saat kau tersenyum padaku di dalam lift saat itu, pertemuan pertama kita”. Tambah Kyu Hyun, Seo Na mencerna kata-kata Kyu Hyun lalu gadis itu melepas pelukan Kyu Hyun dan menatap mata pria itu terkejut.

“jadi? Saat itu kau juga…”.

“ya, aku menyukaimu mulai detik itu dan perasaanku semakin bertambah saat aku memimpin perusahaan dan menikmati wajahmu yang selalu serius didepan layar komputer. Dari dalam ruangan ku, aku bisa melihat dengan jelas kegiatanmu saat kau bekerja. Bahkan waktu itu aku juga melihatmu melepaskan kancing kemejamu saat jam istirahat”. Penjelasan pria itu membuat Seo Na terperangah, jadi pria itu bisa melihat apa yang dilakukannya, sekaligus waktu itu? saat ia membuka kancing kemejanya karena merasa sangat panas.

Ya, saat itu semua orang beristirahat. Tidak ada yang berada didalam ruangan hanya dirinya sendiri, gadis itu juga berpikir atasannya yang ia gilai itu juga tak berada didalam ruangannya, dengan bebas Seo Na melepas semua kancing kemeja putihnya dan berkipas semau yang dia ingin saat itu, dan sialnya Kyu Hyun memorgokinya? Batin Seo Na mengerang.

“itu bonus, selain melihat wajah cantikmu yang serius menatap layar komputer”. Tambah Kyu Hyun, Seo Na menyembunyikan wajahnya dengan menunduk. Ia yakin Kyu Hyun juga tau berapa ukuran cup bra-nya. Atau jangan-jangan pria itu masih ingat warna Bra yang ia pakai?

“warna merah menyala”. Tambah Kyu Hyun, lalu pria itu tertawa keras tanpa peduli jika gadis dihadapannya ini wajahnya benar-benar berubah seperti kepiting rebus. Seharusnya Seo Na berpikir saat itu, dan kini gadis itu hanya bisa mendengar tawa Kyu Hyun. Sial!

~~~000~~~

Kyu Hyun asik memperhatikan gadis di hadapannya saat ini, sejak sejam yang lalu posisi mereka tetap sama, gadis itu membaca dengan serius didepannya dan Kyu Hyun yang tengah menyelesaikan laporan kantor dan arsip-arsip yang harus ia selesaikan menjelang hari pernikahannya. Sebenarnya Kyu Hyun tak fokus pada apa yang ia kerjakan, ia ingin lenih menikmati wajah gadis dihadapannya itu, wajah polos yang begitu serius dengan bacaannya. Buku tebal yang membahas tentang ideologi manusia dan perkembangan bisnis. Dan sekali lagi Kyu Hyun begitu tertarik dengan kepribadian Seo Na, didalam wajahnya yang polos dan tak banyak bicara gadis itu memiliki otak yang cerdas dan pintar terlihat seperti sekarang saat ia begitu tekun dengan bacaannya seperti gadis itu tak akan menemui hari esok, ia begitu serius.

“Park Seo Na..”. akhirnya Kyu Hyun mengeluarkan suara, menyapa gadis dihadapannya itu yang asik akan dunianya.

Seo Na menatap Kyu Hyun sekilas. “ Ya, apa?”. dan gadis itu kembali fokus pada buku ditangannya.
“jadi buku yang ada ditanganmu lebih menarik dari pada aku?”. Ujar pria itu, Kyu Hyun mendesah raut wajahnya tampak tak senang.

Seo Na mengernyit kini semua perhatian gadis itu tersita pada wajah Kyu Hyun yang menatapnya. Seo Na memiringkan kepalanya kekanan lalu bangkit dari tempatnya dan berdiri dihadapan Kyu Hyun dengan senyumnya yang terlihat kanak-kanak. “aku suka buku ini, ini edisi ke tiga dan aku tidak memilikinya, aku punya edisi kedua dan itu adalah pemberian Ayahku ketika ia masih bersama kami”.

Jelas Seo Na dengan raut wajah yang berseri-seri. Tapi untuk ukuran Kyu Hyun, pria itu kembali terenyuh. Ya, Ayah pria itu tak tau sedang berada dimana. Apa yang ia pikirkan hingga meninggalkan Seo Na didalam kesulitan sendiri. sejujurnya Kyu Hyun begitu kesal dengan semua penderitaan yang gadis itu tanggung di usianya yang masih sangat muda.

“Ayahmu… apa kau merindukannya?”. Entah kekuatan dari mana yang didapati oleh Kyu Hyun, akhirnya ia memberanikan diri untuk bertanya lebih jauh tentang Ayah gadis itu.

Terlihat jelas ekspresi Seo Na berubah datar, gadis itu membuat garis sedih di sudut bibirnya. “sejujurnya iya, aku merindukannya. Tapi…”. Seo Na menghentikan ucapannya, mengambil udara disekitarnya. “ia meninggalkan aku dan Ibu ku, rasanya begitu sakit jika mengingatnya”. Tambah Seo Na akhirnya, gadis itu berlalu kembali duduk ketempatnya meninggalkan Kyu Hyun yang masih menatap Seo Na di kursi kerjanya.

“Na-ya, aku minta maaf jika itu membuatmu bersedih”.

“tidak Kyu Hyun-ssi, aku tidak semenyedihkan itu”. Seo Na tampak tersenyum, walau didalam matanya masih terlihat jika gadis itu memang bersedih sebelumnya. “jika aku masih bersedih, aku tidak akan hidup dengan baik sampai saat ini, bekerja di perusahaanmu yang besar dan menjadi calon istrimu. Itu sangat baik”.

“kau bilang baik Park Seo Na, dengan ukuran tubuhmu yang begitu kurus dan dengan kantong mata yang terlihat jelas”. Pekik Kyu Hyun dalam hatinya. “kau harus makan lebih banyak dan teratur, jika kau menjadi istriku aku akan mengurus semua kebutuhanmu, membelikan apapun yang kau mau dan aku mau untuk kau memakainya, memakan makanan yang bisa membuatmu lebih terlihat sehat dan bugar, juga olahraga dan tidur yang cukup”. Jelas Kyu Hyun, Seo Na menyipitkan matanya, kini ia benar-benar fokus pada bibir Kyu Hyun. Astaga! Pekik Seo Na dalam hati.

“aku tidak suka olahraga, aku makan ketika aku mau, dan tentang apa yang akan kau belikan untukku, aku keberatan. Aku tidak suka jika kau membuang uang hanya untuk sesuatu yang tak berguna. Mungkin pegawai lebih membutuhkannya”. Seo Na membalas, gadis itu tampak enteng sekarang bola matanya tampak cerah menatap Kyu Hyun. Dan Kyu Hyun terkekeh mendengar jawaban gadis itu.

Ini menarik. Pikir Kyu Hyun. Pria itu beralih duduk persis dihadapan Seo Na, di sofa beludru warna hijau tua. “kau harus makan, jika kau bersamaku. Aku tidak ingin kau mati kelelahaan jika bercinta denganku.

Jika kau tak suka olahraga, kau akan menyukai olahraga denganku dan soal barang-barang yang aku belikan untukmu tak ada hubungannya dengan gaji karyawan dikantorku. Aku tau kau sering mendengar mereka mengeluh, itu karena saat mereka menerima gaji di awal bulan mereka menghabiskan untuk minum-minum dan bersenang-senang, akan lebih baik jika mereka tak melakuan hal yang seperti demikian, kau mengertikan kan gadis nakal?”. Kyu Hyun membentuk senyum menyeringai di sudut bibirnya, menatap wajah Seo Na yang tampak berubah tegang, pipi gadis itu tampak memerah dan lagi-lagi ia melihat wajah Seo Na yang salah tingkah.

“ya, aku mengerti”. Seo Na akhirnya mengalah, gadis itu tak seharusnya membuat statment yang demikian pada pria dihadapannya ini, lebih baik ia menuruti kata-kata Kyu Hyun. Dan bercinta? Olahraga? Maksudnya bercinta adalah olahraga? Gila! Seo Na memekik didalam hatinya, bisa-bisanya Kyu Hyun mengatakan demikian tentang olahraga. Tapi jika itu adalah olahraga yang dijanjikan Kyu Hyun untuknya, mungkin ia bisa terima. Dewi batin gadis itu menyeringai ditempatnya.

~~~000~~~

Keduanya sampai didepan gedung Apartemen milik Seo Na, Kyu Hyun terlebih dulu keluar membukakkan pintu untuk wanita yang akan menemani sisa umurnya. “selamat datang di istanamu Na-ya, sayang sekali kau harus meninggalkannya dalam waktu dua hari ini”. Kyu Hyun terkekeh, gadis dihadapannya itu juga ikut tersenyum.

“ya, aku akan menempati istanamu yang super megah itu dan aku harap aku terbiasa Kyu Hyun-ssi”. mereka saling berhadapan, mata mereka bertemu.”diruang bacamu, didapurmu dan dikamarmu tentunya”. Lanjut Seo Na, Dewi batinnya tertawa riang, Seo Na mengucapkan kata-kata yang terdengar sensual.

“ya, dikamarku kau akan banyak menghabiskan waktu Na-ya”. Kyu Hyun mengulurkan tangannya, membawanya kesisi pipi kiri Seo Na, mengelus pipi gadis itu. sangat halus seperti bayi. ”kau perlu berkemas, dan tinggalkan sesuatu yang tidak perlu. Ok? Kau akan punya banyak barang baru nantinya”. Tambah Kyu Hyun, Seo Na menyipitkan matanya lagi, gadis itu tak setuju.

“aku menyukai semua barangku dan mereka perlu Cho Kyu Hyun, jika kau tidak ingin menampungnya bagaimana jika kita tinggal di Apartemen ku saja setelah kita menikah?”. Seo Na tersenyum sinis.

“jangan bercanda sayang, aku mungkin akan suka berada di tempatmu tapi kau mungkin akan lebih suka berada ditempatku, ok? Dan soal barang-barangmu, aku akan membebaskannya gadis cerdik”. Kyu Hyun menyentil hidung Seo Na, gadis itu terkekeh lalu memberanikan diri memeluk Kyu Hyun, pria itu menegang sejenak ditempatnya lalu tubuhnya merespon dengan cepat, ia balas memeluk Seo Na.

“ya, tentu. Aku cerdik hanya pada dirimu Kyu Hyun-ssi. aku juga begitu heran, denganmu aku menjadi lebih ingin berbagi”. Ujar Seo Na tulus, tak ada kebohongan dari nada bicara gadis itu.

Kyu Hyun tersenyum, ia mengelus puncak kepala Seo Na menarik gadis itu kehadapannya lalu mengecup kening gadis-nya.”ya, Na-ya. hanya denganku, dan akan tetap denganku selamanya”. Ucapan Kyu Hyun terdengar seperti janji, Seo Na merinding namun kebahagiaan yang ia rasakan membuatnya melambung tinggi. Ia harap ini adalah awal kebahagiaan mereka.

“aku mencintaimu Park Seo Na”.

“ya, aku juga. Sangat mencintaimu Cho Kyu Hyun”.

~~~000~~~

Seo Na kembali ke Apartemen reot miliknya, tak layak disebut gedung megah seperti Apartemen karena mungkin usia gedung ini sudah mencapai batas tak wajar. Sudah banyak retak-retak dibagian dinding yang Seo Na beri cat warna-warni agar terlihat seperti sebuah gambar pada dinding. Gadis itu melihat sekeliling kamarnya, dan dua hari kedepan adalah waktunya bersenang-senang dan menjadi gadis penyendiri seperti biasanya.

Ia akan tinggal bersama dengan Kyu Hyun, pria yang selalu mengisi otaknya, pria yang selalu hadir dalam mimpi erotisnya dan pria yang ia sukai saat pertama kali mereka bertemu saat itu. tapi ada yang masih mengganjal dengan pernikahan ini, Seo Na sejujurnya tak puas dengan jawaban Kyu Hyun, entah apa namun gadis itu sesegera mungkin menghalau semua pikiran buruknya, ia ingin hidup bahagia dengan Cho Kyu Hyun.

Tapi dering telepon rumah gadis itu berbunyi, Seo Na beranjak dari tumpukkan barang yang ia kemas dan akan ia bawa kerumahnya yang baru dengan Kyu Hyun. Gadis itu mengangkat telefonnya, dan seseorang segera menyaut dari ujung sana. Suara yang khas yang begitu Seo Na ridukan, tapi kenapa pria itu baru muncul sekarang. Gadis itu bergetar ia tak tau harus berkata apa.

“Seo Na, ini ayah putriku”. Seketika semua terhenti dalam sekejap. Ayah, kau kembali?

~~~000~~~

Gadis itu sampai dengan segera di sebuah cafe kecil disekitar rumahnya, didalam tidak begitu ramai, hanya ada beberapa pelanggan dan juga pelayan yang sibuk dengan pekerjaan mereka. Mata Seo Na melirik kekiri dan kekanan tampak bingung dan gusar, akhirnya mata gadis itu terhenti pada seorang pria berjeket tebal bewarna cream, Ayah-nya memakai topi bewarna senada dan kini mereka saling bertatapan. Bertahun-tahun lamanya dan ini adalah pertama kalinya mereka bertemu.

Seo Na mendekat, ia kaku, entah apa yang ia rasakan saat ini, ia merindukkan Ayah nya namun disisi lain ia masih begitu marah kepada Ayah nya yang meninggalkannya begitu saja, dan ia baru sadar, Ayah nya begitu kurus saat ini.

“Ayah”. Suara Seo Na tercekat, pria itu tersenyum kearah Seo Na lalu mempersilahkan anak satu-satunya itu untuk segera duduk.

“aku tau kau sangat terkejut Na-ya, tapi Ayah datang untuk menjemputmu”. Suara Ayah nya terdengar begitu berat namun lembut, suara yang dulu sering membawanya kealam tidur saat mereka masih memiliki keluarga yang utuh dan bahagia.

Rahang Seo Na mengeras, gadis itu tampak memperlihatkan wajah kemarahannya. “menjemputku? Ayah bercanda?”. Seo Na tersenyum getir. Satu tetes air mata mengalir dipipinya.

“ya, menjemputmu Na-ya. kita bisa hidup bersama dan memulainya dari awal, dan kau bisa bebas dari mereka”. Ucapan Ayahnya berubah dingin, Seo Na menatap heran pada Ayahnya. Mereka? Apa maksudnya? “Seo Na mungkin kau tak tau kebenarannya, tapi Ayah tak ingin kau terluka karena mereka. Mereka menginginkanmu sebagai wanita yang melahirkan pewaris perusahaan mereka, setelah itu mereka akan mencampakkan mu seperti mereka mencampakkan Ayah, kau mengerti maksud Ayah kan?”.

Mereka? Kyu Hyun? Apa Kyu Hyun sejahat itu? tidak mungkin! Seo Na menarik napasnya dalam-dalam, mata gadis itu membulat penuh. “Ayah, apa yang Ayah bicarakan? Mereka? Keluarga Tuan Cho maksud Ayah? Apa Ayah sedang menjebakku? Cukup! Aku tidak ingin mendengar omong kosong ini! Ayah meninggalkan Aku dan Ibu selama bertahun-tahun, dan saat pemakaman Ibu Ayah tak datang, saat aku terlunta-lunta Ayah tak juga datang! Apa yang Ayah lakukan? Dan sekarang Ayah mengatakan keluarga Tuan Cho jahat? Jika mereka jahat, mereka tak akan menerimaku diperusahaan sebesar itu, ku mohon hentikan semua ini Ayah”. Seo Na melemah, namun mata gadis itu masih penuh emosi. Ia tak mengerti dengan niat Ayah kandungnya itu. ia masih tak mengerti kenapa Ayah-nya membawanya menjauh dari keluarag Kyu Hyun, padahal Kyu Hyun menginginkannya sebagai istrinya tapi apa maksud dari pewaris harta? Mata Seo Na terasa berkunang-kunang.

Wajah Ayah Seo Na tampak sedih, ia seharusnya membawa Seo Na lebih dulu tapi semua terasa begitu sulit sejak Seo Na bekerja diperusahaan keluarga Cho. “aku tak bisa hadir saat itu dan aku tak bisa menjemputmu dan Ibumu saat itu. aku benar-benar minta maaf. Jika kau tak ingin pergi bersama Ayah saat ini, ku mohon Seo Na dengarkan penjelasanku sekali saja. setelah itu aku harap kau bisa menimbang-nimbang langkah kehidupanmu kedepannya”. Tuan Park tampak meyakinkan anak gadisnya itu, ia akan menjelaskan semua yang sudah terjadi. Ia tak ingin Seo Na terluka oleh siapapun, termasuk menjadikan anaknya sebagai wanita untuk melahirkan pewaris keluarga Cho dan membuang anaknya seperti keluarga itu yang mencampakkannya dulu kedalam jurang kebangkrutan.

~~~000~~~

“dulu kami adalah sahabat baik, aku dan Cho Yeung Hwan memiliki hubungan pekerjaan yang sangat menguntungkan satu sama lain. Sampai akhirnya ia memiliki anak laki-laki dan Ibu mu juga melahirkan mu beberapa tahun berikutnya. Saat itu, kami berpikir untuk menjodohkan kalian berdua, kau dan Cho Kyu Hyun dan saat pertengahan kejayaan perusahaanku dan perusahaan Yeung Hwan, ia sembunyi-sembunyi mengamil separuh untung perusahaanku dan menanamkan saham di perusahaan lain sampai akhirnya aku marah besar pada pria itu, pahitnya lagi-lagi aku mendapat kabar dari orang kepercayaanku bahwa kau hanya digunakan untuk melahirkan pewaris hartanya. Kau tau Na-ya, aku sangat-sangat marah saat itu karena aku tidak terima dengan semua kecurangannya dan juga menjadikanmu sebagai barang yang sewaktu-waktu bisa mereka buang dan sejak saat itu aku memutuskan semua kontrak pekerjaan dalam bentuk apapun dengan perusahaannya, namun semua peruntungan tak pernah berpihak kepadaku karena sejak saat itu perusahaan kita mengalami kebangkrutan yang luar biasa karena disebabkan hutang kepada infestor yang sudah mempercayaiku. Aku yakin, Yeung Hwan –lah yang menyebabkan semua infestor berpindah ke pada perusahaannya, dan mereka semua menuntutku untuk dipenjara padahal bukan aku yang melakukan kecurangan tapi Cho Yeung Hwan. Itu kenapa alasan aku meninggalkan kalian berdua dan pergi sejauh mungkin, bukan karena aku tak mecintai kau dan Ibu-mu tapi saat itu semua benar-benar terjadi secara tiba-tiba. Dan aku juga sangat terpukul ketika mendengar Ibu-mu meninggal hingga aku berpikir untuk mati juga Na-ya, tapi karena kau, karena mengingatmu yang tinggal sendiri aku menunggu hingga waktunya tiba untuk menjemputmu kembali padaku”.

Semua kata-kata itu lolos dari mulut Ayah Seo Na, gadis itu seperti terasa tersedak ditenggorokannya, semua hal yang ia pikirkan akan ia jalani bersama Kyu Hyun lenyap begitu saja. Ayah-nya tak mungkin berbohong, ia kenal betul siapa Ayah-nya. Meskipun mereka sudah cukup lama berpisah tapi Seo Na sama sekali tak melihat raut kebohongan dari wajah pria dihadapannya saat ini. Seo Na meringis, ia merasakan sakit yang luar biasa menghantam otaknya. Kyu Hyun yang ia pikir adalah malaikat penolongnya ternyata keluarga pria itulah yang menginginkannya lenyap dari muka bumi ini, dan dia diinginkan hanya karena tujuan tertentu.

“Seo Na, Ayah sebenarnya tak ingin membuatmu menjadi seperti ini. Ayah sangat menyanyangi dan peduli padamu karena itu Ayah mengambil resiko dan datang ke Seoul tadi pagi. Ayah mendengar kabar kau akan menikah dengan anak pria brengsek itu, aku tidak akan terima dengan apa yang mereka lakukan padamu nantinya, karena itu Ayah ingin kau pergi bersama Ayah”. Tatapan Seo Na begitu kosong, mata gadis itu terus mengeluarkan cairan bening. Ada satu hal yang terlintas dibenak gadis itu.

“Ayah, apa kau ingin mereka menderita seperti kita?”. Mata Seo Na memerah, tangisnya terhenti dan suara gadis itu terdengar bergetar.

“Na-ya, apa yang sedang kau pikirkan Nak?”.

“aku memikirkan untuk membalas dendam Ayah, membalas semua yang sudah dilakukkan pria itu padamu, Ibu dan juga aku”. Gadis itu mengepal tangannya. Ia bertekat dalam hatinya, rasa sakit yang terkubur dalam hatinya akan bangkit dan membalas semuanya, Dewi batin gadis itu mati seketika dan lenyap.

To Be Continue

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s